Pantang Dicabar!

1 comments

Ya. Memang sifat semula jadi kebanyakan pemuda, kita pantang dicabar. Maklumlah, kudrat tengah banyak, naluri meluap-luap dan semangat sedang berkobar-kobar, maka jangan dibawa main tentang para pemuda. Kata saja apa, pasti pemuda itu akan menyahut dengan hebatnya.

Cuma yang membezakan, apa yang dicabar itu. Ya, tentang apa pemuda itu dicabar. Dicabar dengan keburukan, maka ia akan menjadi binasa. Dicabar dengan kebaikan, maka ia akan menjadi pemuda islam yang umat nanti-nantikan.

Realiti sekarang

Tidak dapat disanggah, para pemuda zaman sekarang telah dibawa ke arus yang salah. Salah siapa? Terlalu banyak faktor untuk dinyatakan disini.



"Bro, malam ni jom. DOTA(or PES/CS n yg seangkatan dengannya) sampai kul 4 pagi"

"Ha'ala. Kul 4 je. Tak yah tido langsung la, baru mantop"

Akhirnya, subuh mereka entah kemana. Kepada siapa yang berbuat seperti diatas, tetapi masih dapat menjaga solat subuh, tahniah saya ucapkan.

"Mat, cun kot awek tu. Aku cabar ko tackle die"

"Common la, ini Mat Ensem kot. Sape tak nak kat aku. Just give me one week, and she will be mine. Hahaha"

Akhirnya pergaulan bebas merebak, dan maksiat pun bercambah.

Wahai pemuda islam....

kini sudah tiba masanya kita bangkit dari tidur yang lama. Sudah cukuplah kita dipermainkan oleh musuh-musuh islam. Mereka sentiasa cuba menipu kita dengan muslihat mereka yang kotor. Kinilah masanya, kita membersihkan hati ini, bangkit bersama memacu kegemilangan Islam. Biar musuh-musuh Islam itu nanti tercengang dan menggeletar apabila melihat ombak kebangkitan pemuda Islam yang menggila, dan tiada lagi dapat disekat.

Cabarlah dirimu

Gunakanlah semangat pemuda yang berkobar-kobar itu untuk membangunkan jati diri muslim sejati dalam diri kita. Oleh itu, cabarlah dirimu. Ya, cabarlah dirimu sendiri. Untuk kita melihat sejauh mana diri ini benar-benar hebat seperti yang disangka-sangkakan.

Dalam ibadah:

"Aku cabar, hari ini aku mesti habiskan satu juz al-Quran"

Namun, bagi mereka yang masih baru, mulakanlah perlahan-lahan. Contohnya, 5 page sehari, kemudian 10 page sehari dan akhirnya yang paling afdhal, satu juz sehari.

"Aku cabar, hari ini maghrib dan isya' aku mesti berjamaah di masjid"

Kemudian, jika berjaya, naikkan 4 waktu dan paling mantap full 5 waktu jamaah di masjid.

Jika kita tidak mampu menyahut cabaran-cabaran ini, maka tanyalah diri sendiri, dimana tahap kita pada hari ini. Jika pemuda di Palestin hari ini sudah berani berhadapan dengan maut demi Islam, adakah kita terlalu lemah untuk berhadapan dengan nafsu diri sendiri?

Wahai pemuda, jika engkau berjaya, maka istiqamahlah, walaupun ianya hanya amal yang kecil. Kemudian, tingkatkan amalmu sedikit demi sedikit. Jangan dipaksa diri untuk membuat amal secara mendadak, kerana ia akhirnya hanya akan membuat dirimu penat dan sangat besar kemungkinan kamu akan berputus asa dan menjadi lebih teruk sebelum itu.

Luaskan pemikiranmu!

Cabarlah dirimu untuk apa sahaja kebaikan, baik untuk dirimu sendiri mahupun utnuk agama.

Dalam pelajaran contohnya, cabarlah diri untuk mendapat grade yang bagus. Jika engkau gagal walaupun sudah berusaha, janganlah engkau berasa lemah. Kerana Allah sentiasa ada disamping hamba-hambaNya yang bertakwa.

Satu masa nanti

Wahai pemuda-pemudi Islam. Jika kamu benar-benar tekad dan komited untuk membina diri menjadi pemuda yang hebat imannya, tinggi takwanya, dan mantap ruhnya, maka saya yakin, satu masa nanti umat ini akan menyaksikan para pemuda yang tidak pernah lagi mereka saksikan. Para pemuda yang tidak suka berhibur, apatah lagi bermaksiat. Para pemuda yang dekat hatinya dengan tuhannya. Para pemuda yang disiang harinya bak singa di rimba, tetapi di malam hari air mata mengalir deras di pipi mereka. Maka, para pemuda inilah yang akan mengubah dunia ini yang sedang tenat ini, dan meletakkan kembali Islam di puncaknya, dimana ia sepatutnya berada.


Sekian wassalam. 

Bak sejernih susu, itulah ikhlas

1 comments

Ikhlas adalah rahsia antara Allah s.w.t. dan hambaNya. Ia tidak diketahui malaikat, sehingga dia tidak berkuasa menulisnya. Tidak pula diketahui syaitan, sehingga dia tidak berkuasa merosakkannya. -Amru Khalid, Islahul Qulub (Penyucian Hati)
Ikhlas merupakan satu perkara yang cukup berat, dan seharusnya diberi perhatian oleh setiap muslim. Kerana tahap ikhlas yang berbeza, seorang mendapat ganjaran satu pahala, tetapi yang seorang mendapat 700 kali pahala, sedangkan secara zahirnya, perbuatan mereka sama. Seorang pejuang agama, seorang dermawan dan seorang alim yang banyak mengajar secara zahirnya merupakan hamba Allah yang soleh dan sepatutnya ditempatkan di syurga. Tetapi akhirnya mereka adalah tiga golongan pertama yang akan masuk ke neraka, kerana apa? kerana mereka tidak ikhlas.Bukankah ini apa yang disebutkan oleh nabi s.a.w. dalam sebuah hadis

"Dan sesungguhnya pada binatang ternakan itu benar-benar terdapat pelajaran bagi kamu. Kami memberimu minum daripada apa yang berada dalam perutnya (berupa) susu yang bersih antara tahi dan darah, yang mudah ditelan bagi orang-orang yang meminumnya." (An-Nahl : 66)

Allah mahu kita mengambil ibrah daripada perkara ini. Yang Maha Pengasih mengurniakan kita air susu yang jernih dan tidak bercampur walau setitik air kotor pun, sedangkan ia datang antara "tahi dan darah". Untuk siapa? untuk hambaNya yang dicintai. Tetapi, bagaimana pula dengan amal kita? Adakah amal kita sudah benar-benar bersih dari sebarang perkara dan hanya dilakukan untuk taat kepada Allah. Inilah apa yang disampaikan oleh Amru Khalid dalam buku Islahul Qulub.

Inilah, contoh pertama sekali saya kemukakan agar saya boleh berkata: "Marilah kita membandingkan keikhlasan kita dengan air susu murni.

Perhatikanlah ungkapan 'susu yang murni' (labanan khalisan), maka demikianlah ikhlas dalam beramal. Ianya harus bersih dari segala jenis campuran.
 Jika ingin mengetahui darjat amal kita, bandingkan dengan gambaran ayat ini!

 Kemudian, mari kita jawab pertanyaan-pertanyaan ini.

  • Apakah di dalam amal kita ada campuran (tidak hanya untuk Allah) ?
  • Apakah kita suka dilihat manusia saat melakukan solat?
  • Apakah kita suka manusia berterima kasih dan memuji kerana perbuatan kita yang mulia?
  • Apakah kita suka jika manusia menganggap kita orang yang komited kepada agama?
  • Pernahkah perkara ini terdetik di hati kita walaupun sebentar?
  • Apakah kita membayangkan dalam kehidupan ini ada air susu yang bercampur dengan kotoran?
Ingatlah, Allah tidak memberi kita air susu, kecuali jika susu tersebut bersih dan jernih. Apakah kita akan memberinya amal yang bercampur?!

Satu lagi perkara menarik yang disentuh oleh Amru Khalid dalam bab ini ialah tentang pandangan sesetengah orang bahawa ikhlas hanya perlu hadir untuk perkara ibadah, dan tidak perlu untuk perkara dunia dan kebiasaan.

Perkara ini salah sama sekali. Kerana apa? Kerana...

"Katakanlah, 'Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam." (Al-An'am : 162) 

 Nah, bukankah kita sudah berikrar kepada Allah tentang perkara ini paling kurang 17 kali sehari?! Bukan sahaja solat dan ibadah, malah hidup dan mati juga hanyalah untuk Allah.

Sekian sahaja wassalam,

Dia Muhammad

1 comments

Tujuan mengkaji riwayat hidup Rasulullah dan penganalisaannya bukanlah semata-semata untuk melihat kejadian dan episod-episod yang bersejarah ataupun memaparkan cerita-cerita yang indah sahaja. Oleh yang demikian tidak seharusnya kita menganggap kajian sejarah hidup Rasulullah ini sama dengan membaca dan menelaah sejarah para pemerintah (khalifah) di zaman purbakala.  (Ar-Raheeq Al-Makhtum)
Buku Ar-Raheeq Al-Makhtum merupakan buku sirah nabawiyah yang telah memenangi tempat pertama pertandingan Seerah Rabitah Alam Islam, di Makkah. Jadi, sangatlah disarankan bagi mereka yang ingin mendalami sirah nabi, bacalah buku ni. Type je kat google tajuk buku ni, insyaAllah jumpa dlam bentuk pdf nye.

Kenapa kita perlu tahu sirah nabi?

Bagi saya, bukanlah sekadar untuk nak tambah ilmu atau untuk dijadikan bahan bercerita sahaja. Tetapi lebih dari itu. Untuk menanam cinta kita kepada Muhammad saw, kerana usahanya yang begitu kental. Untuk kita mencontohi peribadi Muhammad saw, kerana akhlak dan tingkah lakunya yang begitu mulia.

Nabi Muhammad adalah sebaik-baik guru, dan para sahabat adalah sebaik-baik murid.

Saya baru kenal seorang sahabat ni lepas baca buku sirah ni. Sahabat ini yang telah diberikan pedang Rasulullah, untuk di gunakan ketika perang Uhud. Apabila dia mendapat pedang itu dari Rasulullah, lantas dia memakai semutar merah di kepalanya, (kain lilit kepala). Apabila masuk ke medan pertempuran, dia telah membunuh berpuluh-puluh musuh Allah dengan pedang itu. Dialah Abu Dujanah.


Ha, itu baru sikit. Ada banyak lagi kisah kekentalan para sahabat yang menggetarkan jiwa kat buku tu. So, jom bace sirah nabi, moga Allah menanamkan benih cinta kepada pesuruhNya itu di dalam hati kita, dan agar bercambahnya peribadi Rasulullah dan para sahabat dalam diri kita.



"Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang) " (Al-Ahzab:21)

Sekian wassalam.

Pemuda Harapan Umat

1 comments

Tentangan kelima, menenggelamkan generasi ini ke dalam kelazatan dan kerosakan syahwat hingga mereka menjadi budak minuman keras dan perempuan. Saat ini, jutaan pemuda menghambur-hamburkan harta, banyak waktu kosong yang membinasakan, memiliki kepintaran dan kesungguhan. Namun, kesemuanya itu telah menenggelamkan mereka ke dalam kenikmatan dan upaya mencarinya hingga mereka binasa. -Dr. 'Aidh al-Qorni, Al-Islam wa Qodhoyal 'Ashr(Mereka Ingin Memadamkan Matahari)-

Dr. 'Aidh al-Qorni menggariskan beberapa usaha musuh-musuh Islam dalan rancangan untuk melenyapkan sinar Islam dari muka bumi ini, dan salah satunya adalah seperti di atas.Mereka cuba untuk menggunakan faktor nafsu syahwat untuk membuai para pemuda dalam nikmat dunia, sehingga mereka terlupa akan siapakah tuhannya, siapakah nabinya dan apakah tujuannya berada di muka bumi.

Seorang orientalis pernah berkata, "Setiap minuman dan hiburan, kedua-dua aspek ini boleh menghancurkan umat Muhammad lebih berkesan jika dibandingkan walau dengan seribu meriam, oleh itu lalaikanlah umat Muhammad dengan menggunakan alat-alat tadi"

Wahai para pemuda, marilah kita bangkit dari lena kita, dan contohilah para pemuda di zaman Rasulullah. Siapakah mereka? Mereka hanyalah kaum miskin dan minoriti, dan mereka lebih sering lapar daripada kenyang. Mereka juga hanya memeliki selembar pakaian yang mereka kenakan. Namun, mereka mampu menaklukkan dunia. Mereka selalu solat di tengah malam, berjuang di jalan Allah dan membangun asas peradaban manusia.

 Sungguh mereka adalah ahli ibadah di malam hari,

    Bila kegelapannya telah menyelimuti mereka, betapa banyak ahli ibadah yang air mata mengalir deras di pipinya,

    Mereka juga layaknya singa-singa rimba, bila datang panggilan jihad kepada mereka,

    Segera pula mereka menerjang maut agar dapat merasakannya,

    Ya Robbi, utuslah kepada kami orang-orang  seperti mereka,

    Yang dapat membangun kemuliaan bagi kami yang telah selama ini telah  lenyap.

Dr. 'Aidh al-Qorni dalam bukunya ini membahagikan para pemuda zaman sekarang kepada tiga golongan;

golongan pertama: pemuda yang ragu dan bimbang terhadap kebenaran agama. Mereka tidak konsisten dalam solat, tidak konsisten dalam membaca al-Quran, dan juga tidak konsisten dalam beriman kepada Allah. Mereka sering dalam kebimbangan.

golongan kedua: pemuda yang mendapat petunjuk, namun hanya untuk dirinya sendiri. Dia solat, puasa, haji dan umrah. Namun ibarat kata pepatah arab, "Aku bukan sebahagian dari Qois dan Qois juga bukan sebahagian dari aku." Mereka tidak peduli dengan urusan orang lain, tidak peduli dengan dakwah dan tak ada pengaruhnya di dunia ini.

golongan ketiga: pemuda yang konsisten  dan berkecimpung dalam dakwah. Mereka adalah harapan umat dengan kemuliaan Islam.

 Namun, berikanlah khabar gembira kepada seluruh semesta,

    Kami sudah bangun dan berjalan menuju keluuran dan takjub rasanya,

     Membawa para pemuda yang telah disucikan oleh Islam lubuk jiwanya,

    Bagaikan singa-singa mengaum kerana murka di tengah rimba,

    Mereka tidak suka hidup hina dan penuh noda,

    Oleh sebab itu mereka mandi denga taubat sehingga tak ada orang kotor dalam barisan mereka

Mereka adalah ribuan pemuda yang mengorbankan nyawa mereka di jalan Allah dengan sangat murah. Mereka juga solat pada pertengahan malam, puasa pada siangnya dan menhafal al-Quran. Pemuda muslim itu wajib terjun ketengah-tengah barisan mereka, yakni para pemuda yang telah ditenggelamkan ke dalam kelazatan yang mempesona, sehingga pemuda itu lalai dengan kesempatan yang ada.
( Dr. 'Aidh al-Qorni)

Itulah apa yang dikatakan oleh beliau. Persoalannya kepada kita, dimanakah kita pada hari ini? Di golongan manakah kita? Apakah peranan kita terhadap umat?

 Sekian wassalam,

Emm, ape nak buat ye?

0 comments

Daripada Abdullah bin Abbas r.a., Nabi saw bersabda: "Dua nikmat yang yang ramai manusia terpedaya dengannya: Sihat dan kelapangan." (HR Bukhari)
Ramai daripada kita(terutamanya bdak x-kmb) sedang 'berlayar' di musim cuti yang sangat panjang. Setengahnya sampai bulan july, ramai yang semptember dan february next year pon ade. Woo, memang banyak mase lenggang kita. Jadi, nak buat ape time2 macam ni. Rasulullah sudah mengingatkan umatnya, agar kita jangan terpedaya dengan masa lapang macam ni.

So, tanya diri kita, apa yang aku dah buat sebelum ni adakah membuktikan kita bukanlah manusia yang terpedaya dengan masa lapang?

Kalau ya, alhamdulillah.
Kalau tak, nak buat camne?

Oleh itu, disini saya ingin berkongsi sedikit idea tentang nak buat ape time2 cuti macam ni. Harap2nya bermanfaat, insyaAllah.

1. Tingkatkan bacaan dan hafazan, baik al-Quran mahupun hadis.
  
 "Dan demi sesungguhnya! Kami telah mudahkan Al-Quran untuk menjadi peringatan dan pengajaran, maka adakah sesiapa yang mahu mengambil peringatan dan pelajaran (daripadanya)? " (al-Qamar, 54:17,22,32,40)

Dalam surat al-Qamar ni, Allah ulang ayat yang sama sebanyak 4 kali! Jadi, tidak sepatutnyalah kita ambil tidak endah dalam amalan membaca al-Quran. Sebaik-baiknya, sehari cuba habiskan satu juz, so sebulan boleh khatam 1 al-Quran. Kalau x mampu, buat dengan sedikit2 dahulu, kemudian tingkatkan. Jangan lupa pula untuk nak mentadabbur al-Quran. Try cari mase lain untuk khususkan bace al-Quran dengan terjemahannya sekali.

Kalau hadis, saya sarankan sebuah buku "300 hadis bimbingan", hasil Ustaz Zahazan. Tak mahal pun, RM25.90 je. Bukan ape, kalau hanya bergantung kepada 'syeikh' google, risau kalau ade hadis yang dhoif.

2. Jom layan lecture yang mantap dari syeikh2


Kita ade Syeikh Sulaiman Moola, Syeikh Hamza Yusuf, Yasser Fazaga, Yusuf Estes dan ramai lagi. Cari je kat you tube, ade banyak lecture2 yang hebat dari diorang ni. Selain dapat tambah ilmu, dapat juga power kan english kita. Nak pergi oversea la katakan, insyaAllah :)

So, lepas ni dah x leh la bagi alasan tengok movie sebab nak power english, layan lagu barat sebab nak mantapkan english, ok. Dalam surah Asy Syams, ayat ke-8,


"Maka Dia mengilhamkan kepadanya (untuk mengenal) jalan kejahatan, dan jalan ketakwaan" (91:8)

Oleh itu, marilah kita pilih jalan ketakwaan, kerana hanya dengan itu kita akan menjadi manusia yang beruntung.

3. Iqra'! (Bacalah)

Time cuti2 camni, banyakkan bacaan kita. Bukan baca online manga, komik atau yang sekutu dengannya, tapi buku2 yang bermanfaat. Yang mampu menambah ilmu dan kemahiran kita, insyaAllah. Saya sarankan buku Quran Saintifik, tulisan Dr. Danial. Korangkan budak science, so, jom kita guna ilmu science kita untuk memantapkan lagi syahadah dalam hati kita. Kepada budak2 KL, saya sarankan pergi kedai buku Fajar Ilmu Baru, dekat wisma plaza, yang dekat Masjid India tu. Kat situ ade banyak buku yang bagus2.

Kalau agak2 dah tak de duit sangat, download je buku2 dalam pdf dari www.bahantarbiyyah.com. Pergh, kat website ni, banyak sangat buku2 yang hebat, yang susah nak cari kat pasaran malaysia. Kalau dekat Indon, mungkin senang sikit. Saya sarankan buku Menuju Ketakwaan(Abdullah Naseh Ulwan), Petunjuk Sepanjang Jalan(Syed Qutb), alMunthalaq(Muhammad Ahmad alRasyid), Pemuda Muslim Dalam Menghadapi Cabaran Masa Kini(Abdullah Naseh Ulwan), Apa Ertinya Saya Menganut Islam(Fathi Yakan) dan baaaanyak lagi! So, mane yang berkenan di hati tu download je la. Tak besarpun file dia, agaknya movie 4-5 kali lagi besar filenya. Kalau agak tak layan baca kat laptop, print pastu bace kat kertas. Jangan asyik banyak nak beralasan...:)

4. Cuti-cuti Malaysia!

Siapa yang ade lebih duit tu, boleh la pergi buat trip kemana-mana, Pulau Tioman ke, Pulau Ketam ke, asalkan niat nak melihat ciptaan Allah yang hebat ini, jangan pulak nak 'cuci mata' dengan benda2 yang tak sepatutnya. Tengah trip tu, jaga solat, jangan melambat-lambatkan solat, semoga Allah menjaga kita pula, insyaAllah.

5. Perkara2 lain yang bermanfaat

Nak kerja ke, nak tolong parent kat rumah ke, nak jaga badan ke and etc. Asalkan niat di hati tu betul, insyaAllah akan menjadi ibadah kepadaNya.

Sebagai penutup.....

"Dan setiap umat mempunyai ajal. Apabila ajalnya tiba, mereka tidak dapat meminta penundaan atau percepatan sesaatpun"(7:34)
 
Tiada siapa diantara kita yang pasti unurnya akan mencecah 60an, dan tiada siapa yang yakin dia akan masih bernafas pada esok hari. Oleh itu, cuba bayangkan kalau nyawa kita ditarik tatkala dalam hari-hari sebelumnya kita bergelumang dalam kelalaian dan dan maksiat, tanpa tiada secebispun di hati itu rasa hendak beramal. (semoga Allah menjauhkan kita daripada perkara ini). Takut-takut hidup kita akan berakhir dengan su'ul khotimah, bukannya husnul khotimah. So, marilah kita menjadi syabab yang hebat hatinya, mantap imannya, banyak pula amal solehnya. InsyaAllah.:)

Sekian wassalam,

Awasi Riya' dan Sum'ah

0 comments

Kita memohon kepada Allah agar membersihkan jiwa kita daripada penyakit riya'a dan sum'ah. Kerana keduanya adalah penyakit paling berbahaya. Bila penyakit tersebut menimpa seoarang hamba, maka rosaklah amal perbuatannya. (Dr. 'Aidh Al-Qorni, Al-Islam wa Qodhoyal 'Ashr(Mereka Ingin Memadamkan Matahari))
 Apa itu riya' dan sum'ah. Riya' biasa kita dengar, iaitu beramal dan berbicara hanya ingin dilihat oleh orang lain. Sum'ah mungkin tidak ramai yang tahu. Saya juga baru tahu lepas baca buku ni. Sum'ah adalah usaha mencari reputasi dan beramal demi populariti. Kedua-duanya adalah merupakan ciri-ciri kemunafikan.

Rasulullah saw bersabda " Barangsiapa bersikap riya', maka Allah akan memperlihatkan keriya'annya di akhirat kelak. Barangsiapa suka memperdengarkan ibadahnya, maka Allah akan memperdengarkan perbuatannya itu kelak" (HR Bukhari dan Muslim)

Manusia yang riya' ini hanya berlagak alim tatkala dikhalayak ramai. Tetapi apabila bersendirian, mereka tidak membatasi diri mereka dari perkara yang haram.

Rasulullah saw bersabda,
"Pada hari kiamat nanti, akan datang sekelompok orang membawa banyak kebajikan laksana gunung Tihamah yang berwarna putih yang akan diubah oleh Allah menjadi debu yang beterbangan" Para sahabat bertanya," Wahai Rasulullah! Bukankah mereka adalah kaum muslimin?"  Baginda menjawab, "Benar. Mereka solat sebagaimana kalian solat. Mereka juga berpuasa seperti kalian berpuasa. Bahkan mereka memiliki kelebihan harta untuk disedekahkan, dan juga melaksanakan solat malam. Tapi kalau sedang sendirian, mereka gemar melakukan perbuatan-perbuatan haram." (HR Ibn Majah)

Rasulullah turut memperingatkan kita tentang riya' ini dalam hadis yang lain,
"Sesunguhnya hal yang paling aku khawatirkan terhadap diri kalian adalah syirik kecil." Para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah, apakah syirik kecil itu?" Beliau menjawab, "Riya'." (HR Ahmad)

Oleh itu, bagaimana caranya untuk diri kita bebas dari sifat munafik ini. Dr 'Aidh al-Qorni menyatakan tiga perkara penting dalam menyelamatkan diri dari riya' dan sum'ah.
1. Sedar yang memberi manfaat dan mudarat hanyalah Allah.
2. Sedar bahawa kemampuan makhluk adalah terbatas. Tidak mampu memberi manfaat dan  tidak pula mampu memberi mudarat, melainkan dengan kehendak Allah jua.
3. Sentiasa berdoa kepada Allah agar diri bebas dari perkara ini.

Doa Rasulullah, "Ya, Allah, aku berlindung kepadaMu jangan sampai aku menyekutukanMu dengan sesuatu sedangkan aku tahu, dan aku memohon ampun dari segala yang tidak aku tahu." (HR Ahmad)

Hasan Bashri juga berdoa agar dirinya bebas dari sifat-sifat ini,
"Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari riya' dan sum'ah. "

Jadi, saya menyeru kepada sahabat sekalian dan diri saya sendiri, agar kita sama-sama membetulkan niat kita dan bermujahadah dalam menjadi hambaNya yang mukhlis, insyaAllah.

Jangan kerana sifat kita yang tidak ikhlas akhirnya menyebabkan usaha kita terbantut. Perlulah kita sentiasa mewaspadai dan risau sama ada diri kita mempunyai sifat-sifat munafik, agar diri kita berjaya di akhirat kelak, insyaAllah.

Sekian, wassalam.

Redahan 2011(Part II)

0 comments

Dalam LRT

Zaha: Kita x de member duduk kat Datuk Keramat ke?
Syahir: Eh, ade. Firdaus.
Zaha: Oo, ye ke, Faqir gtau ak die tumpang rumah Firdaus malam ni, before gerak ke BTN. Ce try tanye diorang ade masjid x kat Datuk Keramat.

Setelah beberapa kali try, call xdak berjaya. Lalu kami pon turun kat Datuk Kermat dengan hati yang penuh tawakkal, insyaAllah. Syahir tanya akak di kaunter tiket, ade masjid tak area sini. Alhamdulillah, akak tu cakap ade, dekat je. Lalu, berpandukan cakap akak tadi dan beberapa penduduk area sana, kami pun sampai kat masjid tu, masjid....(alamak, dah lupe plak name masjid tu).

Di Masjid

Elok je kami masuk, nampak signboard kecil menyatakan yang masjid akan dikunci pada pukul 10. Saya tengaok jam, eh, dah pukul 10.15. Tiba-tiba dua orang bermotor masuk, agaknya tok siak masjid ni kot. Si Hamidi pun menyatakan masalah kami dan hasrat untuk tidur di masjid itu malam ini. Alhamdulillah, dia bagi kami tidur di kawasan belakang tempat solat. Ok la tu, still ade karpet dan kipas. Sebenarnya masih ade lagi cerita selepas itu. Tapi rasanya cukup lah untuk setakat ini. Selepas berusrah sekejap, kami pon tidur. Lepas bangun qiam, solat subuh, pastu kami berpeluang untuk mendengar ceramah tentang kematian. Lepas tu, kami dapat breakfast di masjid dengan nasi lemak, orang masjid tu buat jamuan. Alhamdulillah. Finally, pada pukul 8.30 pagi, kami pun bertolak ke LRT datuk keramat. Disana, saya berpisah dengan mereka yang lain. Saya ke Gombak, yang lain ke Low Yat.

Sekian, wassalam.

Redahan 2011(Part I)

0 comments

If you put your whole trust in Allah, as you ought, He most certainly will satisfy your needs, as He satisfies those of the birds. They come out hungry in the morning, but return full to their nest. (Tirmidhi)

Alhamdulillah, misi Redahan 2011 edisi pertama kami berjaya dengan penuh nikmat dan ibrah daripada Allah swt. 

Hah, mesti tak pernah dengar kan. Memanglah, Redahan ni kami(Azli, Shahir, Hamidi, dan Zaha) sendiri yang buat dan kami sendiri yang bagi nama, secara tak sengaja.
Hamidi: Zaha, lepas pegi kedai buku, malam tu nak tido mane?
Zaha: Masjid Jamek?
Hamidi: Masjid kat KL mane bleh tido malam.
Zaha: Oo, ye ke. X pelah , kita redah je la.
Hamidi: Oo, korang nak redah je la ni.
Zaha: Ha'ah
Hamidi: Ok. Korang nak redah kita redah ja le.

Ha, macamtu la alkisahnya. Sejak daripada tu kami secara tak sengajanya memanggil travel kami ni sebagai Redahan 2011, dengan harapan kami dapat meletakkan sepenuh tawakkal kepadaNya seperti mana tawakkalnya sang burung dalam hadis di atas.

Perjalanan kami dijadualkan bermula dari KL sentral, kemudia ke Wisma Yakin untuk pergi ke kedai buku Fajar Ilmu Baru, kemudian, perjalanan kami seterusnya akan menjadi totally redahan. Dekat kedai buku tu, Alhamdulillah kami dapat beli beberapa buku yang harapnya dapat digunakan untuk mentarbiyyah diri waktu cuti nanti. Aku beli buku "Al-Quran Saintifik", karangan Dr. Danial dan "Mereka Ingin Memadamkan Matahari" tulisan Dr. 'Aidh Al-Qorni, yang popular dengan buku La Tahzan tu. Diorang yang lain pon ade beli 2,3 buku.

DI MASJID INDIA:

Jam dah pukul 5.20 petang. Kami lepak di bahagian belakang saf sementara tunggu yang lain dari tandas. Tiba-tiba, 

"Allahuakbarullaaaahuakbar"

Eh! Aku dengan Shahir dah pelik. Jam aku dah 5.20. Aku tanye Shahir, jam dia pon kul 5.20. X salah. Tapi pelik, nape orang baru azan. Lalu si Hamidi pon membuat assumption yang masjid ni mungkin pakai cara kiraan waktu yang lain, kerana lain mazhab. Ktorang pon angguk je. Tapi, ok gak. Sebab akhirnya ktorang tetap dapat solat awal waktu berjemaah, saf pertama pulak tu( sebab letak bag dan buku kat depan, takut hlang), Alhamdulillah...
Di restoran mamak:

Dalam keadaan hujan yang dah semakin reda, kami singgah di restoran mamak satu ni. Isi perut dengan roti canai sambil bincang nak wat ape lpas ni. Akhirnya, kami decide utk main bowling di times square. 

Di times square:

Lepas solat maghrib kat surau, ktorang pon gi main bowling. On the way nak gi main bowling tu, sebelah dia ade tempat memanah. Tertarik gak kami. Mostly kami ni mmang x pernah mmanah, lgpun Nabi anjurkan kta utk tahu memanah. Tapi, dek krana dah sangat penat berjalan, energy pon dah x banyak, kami decide utk gi main bowling. Main bowling kalu baling slow2 pon sampai la jgak, tapi kalu memanah x kuat, anak panah x smpai target pon, segan bro.

Di LRT Hang Tuah(kalu x silap) :

Ya, tahap redahan kami semakin memuncak apabila kami dah x de arah tujuan nak gi.

Hamidi: Zaha, ko esok nak balik Gombak, Shahir ngan Azli pegi Bandar Tasik Selatan. Sooo, (sambil tgok peta di LRT) kta gi Datuk Keramat lah. Ok? Esok korang xde jauh sgat jalan. Kat kawasan tman camtu ade la kot masjid yang bleh tido.

Zaha: Emm, ok kot. Korang camne?

Azli: Redah je la. Cakap Redahan 2011.

Maka kami pon beli tiket utk gi ke Datuk Keramat.... 

to be continued....
bazaar di masjid india

Sekian wassalam...

Wahai pemuda, BANGKITLAH!!!

0 comments


“Wahai orang-orang yang beriman! Jadikanlah diri kamu pembela-pembela (agama) Allah…..” (61: 14)

Berkata tentang pembela-pembela agama Allah, marilah kita menyingkap kembali sirah terdahulu pada zaman para sahabat. 

Siapakah dia yang telah menjadi pejuang-pejuang agama Allah pada zaman dahulu?
Merekalah para pemuda yang kental hatinya, mantap imannya, sempurna akidahnya dan tidak terbuai dengan tipu daya dunia. Mereka inilah yang telah ditarbiyah oleh Rasulullah dalam perancangan menegakkan panji-panji islam. 

Abu Bakar, lebih muda 3 tahun daripada Rasulullah, Umar, memeluk islam pada umur 27 tahun, Ali, menerima hidayah pada umur 10 tahun, Mus’ab bin Umair, Abdullah ibn Mas’ud, Bilal bin Rabbah, Salman al Farisi dan berpuluh lagi para sahabat merupakan golongan pemuda yang begitu kukuh akidah mereka hasil didikan tarbiyah daripada Muhammad saw.

Sekarang mari kita pergi ke depan sedikit, iaitu selepas zaman para sahabat. Siapakah pejuang-pejuang agama Allah yang telah menegakkan ketauhidan di muka bumi ini. Dialah Salahuddin al-Ayyubi, yang telah menakluk Jerusalem pada umur 40 lebih. Dialah Sultan Muhammad al-Fateh, yang telah menakluk Constantinople pada umur 21 tahun. 

Maka pada hari ini, mari kita bertanya pada diri kita, siapakah pemuda-pemuda yang akan kembali mendaulahkan Islam di muka bumi ini, siapakah pemuda-pemuda yang akan kembali menegakkan panji-panji syahadah di masa depan. Adakah kita akan tergolong dalam mereka-mereka yang menegakkan agama Islam. Adakah pada hari ini kita sudah cukup bersedia untuk menjadi pembantu-pembantu agama Allah. Mari kita tanya diri kita sendiri.

Adakah pemuda yang memenuhi masa lapangnya dengan movie akan dapat mencontohi Abu Bakar?

Adakah pemuda yang tidak lekang dengan lagu-lagu lagho akan dapat mencontohi Salman al-Farisi?

Adakah para pemuda yang tidur lambat kerana bermain game sama dengan Sultan Muhammad al-Fateh yang tidak pernah terlepas solat tahajjudnya di malam hari sesudah baligh?

Di mana tahap kita pada hari ini?
Suka saya untuk membawa beberapa hadis yang berkata tentang para pemuda, yang sepatutnya diketahui dan diambil pelajaran oleh setiap daripada kita:

1. Rasulullah saw bersabda: “Rebutlah lima perkara sebelum lima perkara…masa mudamu sebelum masa tuamu” (HR al-Hakim)

2.  Rasulullah saw bersabda: “ Tujuh golongan yang akan mendapat perlindungan Allah pada hari yang tiada perlindungan selain daripada perlindungan Allah……..pemuda yang sentiasa mengabdikan diri pada Allah pada masa umurnya.” (HR Bukhari dan Muslim)

3. Rasulullah saw bersabda: “ Sesungguhnya Allah sangat mengkagumi pemuda yang tidak ada baginya masa muda( berhibur dan bersuka ria).” (HR Ahmad dan Abu Ya'la)

4. Rasulullah saw bersabda: “ Tidak akan melangkah seorang hamba pada hari akhirat kelak sehingga ditanya kepadanya tentang 4 perkara:…..masa mudanya, pada apa dia telah habiskan.” (HR Tirmizi)

Mungkin ada yang di antara kita merasakan dirinya tidak perlu untuk turut sama dalam perjuangan ini, merasakan dirinya cukup untuk sekadar memerhati. Di sini saya mahu membawa satu perumpamaan perbezaan bagi mereka yang sekadar memerhati dan bagi mereka yang turut bersama dalam perjuangan. 

 Baru-baru ini kelab Man Utd berjaya memegang takhta liga. Oleh itu saya mahu bertanya, adakah sama perasaan para penyokong kelab itu dan Alex Ferguson? Adakah sama perasaan mereka yang sekadar bersorak dengan pemain kelab itu sendiri? Dan adakah sama imbalan mereka yang sekadar memerhati permainan dan mereka yang bersusah payah memenangi perlawanan bola itu?  

Tidak sama sekali!
Perasaan mereka yang hanya memerhati akan pasti berbeza dengan mereka yang turut berjuang.
Imbalan mereka yang hanya memerhati pasti akan berbeza dengan mereka yang bersusah-payah.



Sekian wassalam. 


Play Your Part

0 comments

There is no doubt, one day Islam will win. It is just about us. Whether we want to become the 'just watching' side, the opponent side or the winning side. So muslim youths, let us play our part!!


Buat Ikwah Fillah Tercinta

1 comments

Setelah sekian lama tidak mencoret sebarang kata di alam maya ini, terdetik hati ana untuk berkongsi sebuah syair dari Muhammad Iqbal, seorang seniman islam pada zaman kehebatan Islam dahulu. Khas buat ikhwah fillah tercinta...

Siapa yang berjuang,
untuk meninggikan syariat Islam,
hingga tersebar ke seluruh pelusuk alam,
bagaikan bintang-bintang yang bersinar di kala 
malam

Mantapkan jiwamu,
bagaikan semantap gunung,
berkemungkinan tiba masanya 
kamu terpaksa,
mengharungi lautan samudera.
Sebelum para-para mujahid,
merempuh, membuka sebuah negara
sudah bergema suara azan,
tetapi, yang memekak telinga,
masih belum kedengaran.
Kami terus mara ke hadapan,
biarpun dada bersarang,
tidak tercuit di hati rasa gentar.
sekalipun berhadapan raja yang taghut!
Di medan pertempuran mujahid,
di surau dan masjid menjadi duat,
Islam berkembang bagaikan cendawan.

Terus mara, berjuang.......
mengabdi diri pada yang Esa,
pencipta semesta alam,
padaNya jua qada dan qadar.
Bulat hati, memohon rahmat,
moga kami disampingMu,
setiap waktu dan ketika.
Wahai saudaraku, teruskan perjuanganmu,
Moga di syurga kita bertemu.....
Wassalam.......




Menuju Khusyuk

1 comments

Alhamdulillah, semalam satu ceramah yang sangat mantap telah disampaikan di surau kolej. Penceramah, ustaz Hasnan menekankan tentang pemahaman dan penghayatan bagi setiap bacaan dalam solat amat penting dalam usaha memperoleh kekhusyukan dalam solat. Ustaz ini juga sebenarnya telahpun menghasilkan bukunya yang bertajuk "RAHSIA KHUSYUK". 


Jadi, bila sebut tentang usaha khusyuk solat, pasti ramai yang sudah tahu cara-caranya. Memandang ke tempat sujud, berwudhuk dengan sempurna, tidak melakukan pergerakan luar dari solat dan bermacam-macam lagi. Namun, terdapat satu faktor yang jarang sekali orang memperkatakan tentang ia. Saya juga sebenarnya baru sahaja mengetahui tentang perkara ini selepas membaca buku "Rahsia Air Mata Khusyuk" tulisan Muhammad Hasan al-Basri. Sebelum itu, saya ceritakan dahulu sebuah kisah tentang seorang sufi bernama Abu Yazid.

Dalam sejarah para tokoh sufi, Abu Yazid al-Busthami terkenal sebagai hamba Allah yang mencapai darjat wali. Dalam buku "Perdebatan Langit dan Bumi" diceritakan suatu malam seperti biasa, Abu Yazid mengerjakan solat malam supaya sentisa dekat dengan Allah. Namun begitu, malam itu terasa aneh baginya kerana dia tidak merasai kenikmatan dalam solatnya. Abu Yazid bingung, apakah yang menyebabkannya tidak dapat khusyuk seperti biasa?

Aduh, kalau nak ditulis full story panjang sangat. So. saya cerita sinopsis je. Siapa yang nak baca full strory boleh lah dicari di kedai-kedai buku yang berdekatan.

Selepas dia hilang khusyuk, lalu dia berhenti bersolat dan mencari punca hilangnya khusyuknya. Lalu diapun menilai setiap barang yang dia miliki, mencari jika ada barang yang sudah tidak bermanfaat baginya. Namun, pencariannya tidak berhasil. Oleh itu, dia memanggil semua anak muridnya untuk menolong dia mencari setiap barang di rumahnya yang dirasakan tidak bermanfaat baginya. First try, anak murid dia gagal jumpa. Tetapi, Abu Yazid tetap tidak berpuas hati. Jadi dia suruh sekali lagi anak-anak muridnya mencari. Akhirnya, mission accomplished. Anak muridnya menemui setengah gugus anggur merah di balik pintu belakang rumah. Walaupun mula-mulanya anak muridnya yang lain ragu-ragu tentang perkara itukah yang telah menyebabkan solat guru mereka tidak khusyuk. Akhirnya, ini apa yang diucapkan Abu Yazid kepada anak-anak muridnya.

" Ya, inilah yang menyebabkan solat malam ku kurang khusyuk. Sekarang, sedekahkanlah setengah gugus anggur merah itu kepada fakir miskin! Ketahuilah, rumahku ini bukan kedai buah-buahan!"

Selepas itu, Abu Yazid pun meneruskan solat malamnya dengan penuh khusyuk.
Jadi, kisah diatas menunjukkan yang kehidupan kita sebelum mengangkat takbir menghadap Ilahi juga sangat memainkan peranan yang penting dalam kekhusyukan kita dalam solat. 

Jika Abu Yazid sangat risau jika ada hartanya yang tidak bermanfaat, sudahkah kita juga melakukan penilaian yang sama terhadap kehidupan harian kita. Laptop contohnya, adakah kita menggunakannya dengan semanfaat mungkin(homework, assignment, etc)? atau lebih banyak kita gunakan ia ke arah kelalaian(movie, games, chatting, etc) yang akhirnya membawa kepada kelemahan iman. Adakah setiap masa yang diberi Allah kepada kita telah kita gunakan sefaedah mungkin? Atau kita masih banyak berlagho melalaikan diri.

Marilah kita bersama-sama bermuhasabah menginsafi dosa-dosa yang telah kita lakukan, pahala-pahala yang telah kita lepaskan. Moga-moga Allah sentiasa menerima taubat kita dan membimbing kita ke jalan ketakwaan. Amin..

Selamat Berjuang

0 comments


Teringat beberapa hari yang lalu, selepas selesai solat zohor, saya solat sunat sekejap.Selesai bersolat, saya memandang sekeliling masjid. Masih terdapat beberapa hamba Allah yang khusyuk solat dan ada pula yang berdoa. Dalam perjalanan nak menaiki motor untuk balik ke rumah, seorang pak imam datang mendekati saya. Bersapa dan berkenalan dengan saya.

"Adik ni anak sape?" pak imam tu tanye saya. 
 
Biasalah, kalau orang-orang tua nak berkenalan dengan kita, mesti dia tanya siapa ayah atau emak. Yelah, kalau dia tanya nama pun bukan kenal, so nak kenal dia akan tanya siapa ayah atau emak. Selepas menjawab saya ni anak siapa, baru la dia mengangguk. Tandanya dia kenal siapa keluarga saya. Penduduk kampung memang bagus, jarang ada orang yang tidak kenal siapa orang-orang kampung dia.
 
"Adik sekolah kat mane?" Dia bertanya lagi. Ingin mengetahui lebih mendalam.

"Saya sekolah kat kolej mara banting. Dekat selangor." Saya menjawab.

"Oo. Bagus2. " Pak imam tu mengangguk. Mungkin dia tahu dimana banting.

Lastly, sebelum pak imam tu beredar, dia cakap,
"Teruskan perjuangan"

Saya agak terpegun sebentar.

Memikirkan cukup layakkah diri ini digelar seorang pejuang yang sedang berjuang.

Sampai kat rumah, saya teringat peringatan Allah tentang balasan yang berbeza untuk dua perjuangan yang berbeza. Apakah perjuangan itu? Ha, ini dia...

"Barang siapa menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, pasti Kami berikan (balasan) penuh atas pekerjaan mereka di dunia (dengan sempurna) dan mereka di dunia tidak akan dirugikan" (11:15)

Allah berfirman, siapa yang berjuang untuk dunia maka pasti dia akan mendapat segala apa yang dia mahukan berdasarkan usaha dia. Tapi, balasannya kelak....

 "Itulah orang-orang yang tidak memperoleh (sesuatu) di akhirat kecuali neraka, dan sia-sialah disana apa yang mereka usahakan (di dunia) dan terhapuslah apa yang telah mereka kerjakan" (11:16)

Namun, dalam surah As-Saff, Allah menjanjikan syurga bagi siapa yang berjuang di jalanNya.

"Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya?  Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya)." (61:10-11)

Oleh itu, terpulanglah kepada kita sama ada mahu berjuang untuk mengejar dunia semata-mata atau menjadikan usaha kita di dunia ini sebagai perjuangan di atas jalanNya. 

Dan, lastly, sempena kepulangan student2 KMB ke kolej pada esok hari, saya ingin mengucapkan SELAMAT BERJUANG!!!

Wassalam...